Followers

HIMPUNAN ULAMA THURATH SIRI 3

Sunday, December 26, 2010

Musibah, dugaan hidup ukur tahap keimanan orang mukmin

ORANG beriman tidak bersangka buruk kepada Allah dan merasa putus asa untuk mendapatkan rahmat serta pertolongan-Nya. Sehebat mana pun ujian diturunkan Allah, mereka tetap sabar, tabah dan mematuhi segala perintah wajib dikerjakan sebagai seorang Muslim.


Orang beriman dijanjikan sesuatu yang istimewa di dunia dan akhirat seperti firman Allah bermaksud: “Dan orang beriman dan beramal soleh, benar-benar akan Kami hapuskan dari mereka dosa mereka dan benar-benar akan Kami beri mereka balasan yang lebih baik dari apa yang mereka kerjakan.” (Surah al-Ankabut: 7).
Kita semua impikan kesenangan, kebahagiaan serta kesejahteraan hidup. Setiap detik kita juga ingin kesihatan yang baik supaya dapat hidup ceria, selesa dan membuat amal ibadat dengan sempurna. Akan tetapi ujian Allah akan datang juga.
Kita tidak mungkin hidup sepanjang hayat tanpa diuji kerana ujian Allah untuk mengukur sekuat mana sabarnya kita menghadapinya. Kesabaran terutama ketika menghadapi ujian akan menentukan seteguh mana iman kepada Allah.

Justeru, mereka yang bersangka baik atau reda dengan ujian demi ujian yang datang, akan beroleh balasan besar di dunia dan akhirat.
Mereka ingat pesan Allah seperti difirmankan bermaksud: “Jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir.” (Surah Yusuf: 87).

Rasulullah bersabda yang maksudnya: “Sesungguhnya besarnya pahala sesuai dengan besarnya cubaan. Sesungguhnya, jika Allah mencintai suatu kaum, maka Dia akan memuji mereka. Barang siapa yang reda dengan musibah itu maka baginya keredaan Allah. Dan barang siapa yang marah (tidak reda) dengan musibah itu, maka baginya kemurkaan Allah.” (Hadis riwayat Tirmidzi).
Ingat, mereka yang berharap kepada rahmat Allah tidak akan melakukan sesuatu yang dilarang oleh-Nya, mengucapkan perkataan buruk, bersangka tidak baik atau melalaikan sesuatu yang diperintahkan.

Pengharapan kepada rahmat Allah dan syurga sangat memberi kesan kepada seluruh kehidupan seseorang, sikap terhadap kehidupan, keikhlasan dalam ibadat serta keazaman mereka.

“Orang yang beriman berlumba-lumba sesama mereka untuk berbuat kebaikan, bekerja ke arah mencapai akhlak terbaik dan cuba untuk menjadi hamba yang dekat kepada Allah disebabkan oleh keimanan dan kecintaan mereka kepada Allah, di samping pengharapan bahawa mereka akan memperoleh rahmat dan syurga-Nya. Semakin tinggi harapan itu, semakin kuat usaha mereka.”
Oleh demikian, jadikan diri kita antara hamba Allah yang beriman dengan sentiasa bersangka baik walaupun kita diuji dari semasa ke semasa kerana Allah Maha Pengasih dan Maha Penyayang.

Firman-Nya bermaksud: “Dan Dia memperkenankan (doa) orang-orang yang beriman serta mengerjakan amal yang soleh dan menambah (pahala) kepada mereka dari kurnia-Nya. Dan orang-orang yang kafir bagi mereka azab yang sangat keras.” (Surah Asy-Syura: 26).

No comments:

Post a Comment