Followers

HIMPUNAN ULAMA THURATH SIRI 3

Wednesday, November 10, 2010

Pelihara solat, jaga hati ciri mukmin diredai

DIkirim oleh epondok di November 11, 2010

Oleh Ahmad Sabki Mohd Tahir
Hamba lalai, sombong tak akan dapat rahmat


SEBAGAI seorang Muslim, mengingati Allah SWT tidak semestinya dalam masa kesusahan atau ketika ditimpa bencana saja, tapi Allah perlu diingat sepanjang masa selagi nadi berdenyut kerana sebagai hamba, kita tidak boleh melupakan pencipta.

Hendaklah kita ingat Allah sentiasa bersama dan melihat apa yang kita lakukan sepanjang masa. Orang yang tidak menjaga (ingat) Allah, maka Allah tidak akan menjaganya. Orang yang tidak dijaga-Nya, maka kehidupannya di dunia akan buruk dan tidak mendapat kebahagiaan, Sedangkan di akhirat tempatnya adalah di neraka jahanam, selama langit dan bumi masih ada.

Firman Allah yang bermaksud: “Dan barang siapa berpaling daripada mengingati-Ku, maka sesungguhnya baginya kehidupan yang sempit dan Kami akan menghimpunnya pada hari kiamat dalam keadaan buta.” (Surah Taha, ayat 124)
Orang yang mengingati dan menjaga Allah sentiasa terdorong untuk melakukan perintah-Nya serta meninggalkan apa saja yang dilarang atau ditegah. Sembahyang fardu lima kali sehari akan segera dilakukan sebaik saja masuk waktu.

Sembahyang tepat pada waktunya menunjukkan salah satu ciri orang itu menjaga Allah dengan baik. Dan orang demikian akan Allah jaga mereka seperti firman-Nya yang bermaksud: “Sesungguhnya solat itu mencegah daripada (perbuatan) keji dan mungkar.” (Surah Al-Ankabut, ayat 45)



Dalam kehidupan manusia hari ini memang ada golongan yang hanya mengingati Allah pada masa tertentu saja seperti apabila sakit atau ketika mendapat musibah. Mereka yang melakukan perkara dilarang boleh dianggap lupa mengingati Allah.

Melupakan Allah boleh berlaku dalam kalangan hamba-Nya yang lalai, terutama mereka yang diberikan kesenangan hidup. Mereka sombong dengan Allah, sedangkan kesenangan dan rezeki yang dinikmati itu semuanya datang daripada Allah. Mereka lupa kebesaran dan kekuasaan Allah.

Sebenarnya Allah boleh mengambil kembali kesenangan harta, kemewahan wang ringgit dan rezeki itu bila-bila saja yang Allah suka tanpa memberi notis amaran terlebih dulu. Mereka diberi kesenangan tetapi tidak mengingati Allah, maka Allah juga pasti tidak akan mengingati mereka.

Qarun adalah contoh terbaik untuk menjadi teladan bagi mereka yang sombong, tidak mengingati dan menjaga Allah. Disebabkan kesombongan dan keangkuhan Qarun, maka Allah binasakan dia dengan menenggelamkan dia, rumah dan seluruh hartanya ke dalam perut bumi.
Itulah padah dan balasan bagi orang yang sombong, tidak mengingati dan menjaga Allah apabila diberi kesenangan serta kemewahan hidup oleh Allah.

Firman Allah yang bermaksud: “Maka Allah adalah sebaik-baik Penjaga dan Dia adalah Maha Penyayang di antara para penyayang.” (Surah Yusuf ayat 64)

Untuk mengenali orang yang mengingati dan menjaga Allah tidak sukar. Sesiapa mengerjakan solat sebaik-baik saja masuk waktu dan solat itu dilaksanakannya pula berjemaah di surau atau masjid dengan khusyuk, maka orang itu adalah antara yang mengingati dan menjaga Allah.

Dalam sejarah Islam ada disebutkan ketika menjelang kematian akibat terkena tikaman dengan air mata berlinang Umar bin al-Khathab berkata: “Takutlah kepada Allah, takutlah kepada Allah dalam masalah solat, tidak ada bahagian apa-apa dalam Islam bagi orang yang meninggalkan solat.”

Selain memelihara solat (didirikan tepat pada waktunya serta khusyuk), menjaga hati juga salah satu ciri orang yang mengingati Allah. Menjaga hati bermaksud tidak tunduk kepada hawa nafsu yang mendorong ke arah perbuatan maksiat.

Orang yang menjaga hatinya akan memastikan hatinya sentiasa dalam keadaan elok dan bersih (selalu berzikir dan mentaati apa yang diperintahkan oleh Allah). Jika hati rosak dan kotor (melakukan perkara mungkar) maka orang itu tidak menjaga hatinya dengan baik.
Orang yang berani melakukan perkara mungkar tentu tidak mengingati dan menjaga Allah kerana jika mereka ingat dan menjaga Allah, sudah pasti ada rasa takut kepada balasan Allah dalam hati mereka.
Firman Allah yang bermaksud: “Dan barang siapa yang beriman kepada Allah, nescaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya.” (Surah At-Taghabun, ayat 11)

Sesungguhnya dalam apa keadaan dan suasana sekali pun, kita perlu ingat kepada Allah. Jika kita mampu lakukan dengan ikhlas dan jujur, maka Allah akan menjaga serta mengingati kita di dunia dan akhirat. Apabila Allah mengingati dan menjaga kita, hidup akan tenang, bahagia dan selamat

No comments:

Post a Comment